Susu Mana yang Paling Baik untuk Tubuh Anda?

Soy milk and soybeans seeds

Belanja sekotak susu dulunya sangat sederhana. Anda akan pergi ke pasar lokal atau toko kelontong, menemukan lorong yang berisi produk susu berpendingin, dan memilih susu pilihan Anda – utuh, skim, atau rendah lemak. Dulu mudah – tetapi berbelanja produk semudah sekotak susu menjadi sedikit lebih rumit.

Dalam beberapa tahun terakhir, pasar telah berkembang. Banyak orang selalu tidak toleran laktosa atau alergi terhadap susu, dan membutuhkan alternatif non-susu. Tetapi baru belakangan ini perusahaan mulai memproduksi dan menjual secara massal berbagai alternatif susu sapi – banyak di antaranya penuh dengan nutrisi yang sama.

Sekarang ketika Anda menjelajahi rak, Anda cenderung memiliki terlalu banyak pilihan untuk dihitung. Susu kambing. Susu kedelai. Susu almond atau kacang mete. Beras, oat, atau susu rami. Bahkan susu sapi yang sepenuhnya diproduksi, tanpa melibatkan sapi asli.

Mengetahui apa yang terbaik dan pilihan paling bergizi untuk diet Anda mungkin sangat membingungkan. Dan pertanyaannya menjadi, apa yang harus Anda beli dan susu mana yang menawarkan nilai gizi paling tinggi?

Nah, inilah jawaban yang tidak pernah disukai siapa pun: tidak ada jawaban yang benar. Masing-masing alternatif susu ini memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing.

Pilihan terbaik untuk meningkatkan asupan kalsium dan protein Anda, terutama jika Anda membutuhkan sesuatu yang non-susu, adalah susu kedelai, yang akan memberi Anda jumlah nutrisi yang kira-kira sama dengan segelas susu sapi atau kambing: 7-12 gram protein per cangkir; sekitar sepertiga dari kebutuhan kalsium harian Anda; semua untuk 95 kalori atau lebih. Susu kedelai secara alami bebas kolesterol dan juga mengandung fitonutrien yang dikenal sebagai isoflavon, terbukti memiliki sejumlah manfaat kesehatan.

Bagaimana jika karbohidrat alami kedelai terlalu sulit untuk Anda cerna? Bagaimana jika rasa susu kedelai yang terkadang pahit bukanlah yang ingin Anda dapatkan?

Jangan takut. Anda bisa menuangkan susu almond atau kacang mete untuk diri Anda sendiri, baik yang nabati, bebas kolesterol, dan juga bebas laktosa. Dan, cup-for-cup, keduanya memiliki kalori lebih sedikit daripada susu tanpa lemak, dan mengandung beberapa asam lemak yang sehat. Tapi, kandungan proteinnya cenderung rendah – mungkin hanya satu gram per cangkir. Pada saat yang sama, sebagian besar susu almond dan kacang mete serta susu berbahan dasar kacang lainnya diperkaya kalsium, jadi Anda akan mendapatkan manfaat itu jika ini menjadi sumber susu pilihan Anda.

Berikutnya ada nasi, oat, dan susu rami, yang – seperti kebanyakan susu non-susu lainnya – berharga karena tidak mengandung: tidak ada laktosa, tidak ada lemak jenuh, tidak ada kolesterol. Beras adalah protein dengan berat paling sedikit – sekitar satu gram per cangkir – sementara Anda bisa mendapatkan hingga empat gram per cangkir dengan gandum atau rami. Masing-masing menawarkan rasa manis dan ringan alami – jadi biasanya dibuat dengan lebih sedikit gula – dan biasanya lebih menarik selera Anda. Ini juga umumnya diperkaya kalsium, cocok dengan apa yang mungkin Anda dapatkan dari susu sapi, tetapi mereka juga memiliki jumlah kalori yang lebih tinggi, hingga 120 per cangkir.

Inilah intinya: susu sapi adalah sumber lemak, protein, dan karbohidrat yang seimbang dan lengkap. Tapi, jika Anda tidak bisa menangani produk susu atau laktosa, kedelai kemungkinan merupakan pilihan terbaik Anda untuk protein dan kalsium. Jika Anda hanya membutuhkan sesuatu yang rendah kalori untuk dituangkan ke sereal, almond atau kacang mete dapat menghemat kalori sekaligus memberi Anda kalsium. Tetapi semua alternatif memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing, jadi bacalah label dengan cermat sehingga Anda tahu persis nutrisi apa yang Anda dapatkan dan bagaimana mereka akan membantu Anda memenuhi tujuan nutrisi Anda.

Author: Riley Reyes